Makna Dari Mimpi

Kita semua memiliki mimpi, walaupun ada mimpi yang dapat diingat atau tidak. Mimpi bisa jadi sangat menyenangkan, bahagia, menakutkan, membuat frustrasi, menenangkan, membosankan, aneh atau benar-benar canggung. (Adakah yang pernah bermimpi berdiri telanjang di depan orang banyak?)

Setiap malam, Anda dapat Bermimpi sebanyak ┬ásatu mimpi atau dapat sampai lima atau enam kali bermimpi, tergantung pada berapa lama Anda tidur dan berapa banyak siklus pergerakan mata cepat (REM) yang Anda lalui – tetapi Anda mungkin hanya mengingat mimpi yang paling jelas yang terjadi berulang kali.

EDMODO.ID

Makna Mimpi

Budaya yang berbeda sepanjang sejarah telah menganggap pentingnya makna dari mimpi, meskipun hanya ada sedikit bukti ilmiah bahwa mimpi memiliki makna khusus yang melekat padanya, Kuras mengatakan, “Belum ada yang menentukan dengan tepat apa arti mimpi atau gambar dalam mimpi. Bahwa mimpi itu penting indikator pikiran bawah sadar seseorang adalah asumsi dasar dalam berbagai budaya, tetapi dengan cara yang berbeda. “

Kryger mengatakan bahwa mimpi “kebanyakan spekulasi dalam hal makna khusus.” Di antara komunitas ilmiah, lanjutnya, ada dua pemikiran: Satu adalah bahwa setiap bagian dari mimpi memiliki makna tertentu, dan yang kedua adalah bahwa mimpi sepenuhnya spontan dan tidak berarti apa-apa.

pemikiran pertama dapat dikaitkan dengan Sigmund Freud, yang diakui sebagai orang pertama yang memberikan makna definitif pada mimpi – seperti bermimpi tentang raja dan ratu sebenarnya berarti Anda bermimpi tentang ibu dan ayah Anda, kata Dr. Kata Kryger.

Meskipun psikoanalisis mimpi mungkin baru dikenal pada satu atau dua abad terakhir ini, sudah orang yang telah mempelajari mimpi lebih lama, yaitu Aristoteles. Ia menulis tentang mimpi pada awal tahun 325 SM, menurut Dr. Kryger.

Lauri Quinn Loewenberg, seorang analis mimpi profesional, mengatakan masalah yang  sampai pada bukti di papan tulis, ia mengatakan ” bahwa mimpi dan artinya sangat pribadi karena didasarkan pada pengalaman hidup individu seseorang.”

Selain itu, ilmu saraf cenderung berfokus pada fungsi mimpi (seperti ingatan ingatan) daripada “analisis komparatif antara citra dalam mimpi dan konten hari sebelumnya, yang merupakan cara saya mendekati analisis mimpi,” kata Loewenberg.

Sumber: Neurolism

Makna Dari Mimpi?

Navigasi pos


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *