Bagaimana Memilih Model Bisnis untuk Mengatur Operasi Internasional Anda

Jika Anda memutuskan untuk memperluas atau membangun bisnis Anda di luar negeri, Get juga sudah menyebar di berbagai negara. Anda akan menghadapi pertanyaan umum: model bisnis apa yang terbaik untuk saya?

Pada artikel ini, saya menganalisis dan menyajikan model terpopuler serta mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan masing-masing.

Ada banyak alasan mengapa Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk mengembangkan bisnis Anda di luar negeri melalui get. Salah satu yang terpenting adalah kebutuhan untuk menemukan pekerja terampil, serta keinginan untuk menghemat uang.

Namun dalam semua kasus, untuk berhasil mengembangkan bisnis Anda sendiri, Anda perlu memilih model bisnis yang paling sesuai dan get itu akan bergantung pada tujuan Anda.

Bekerja untuk banyak perusahaan teknologi di berbagai posisi, saya telah melihat banyak masalah yang dihadapi bisnis. Dari pengalaman dan keahlian saya sendiri, saya akan menganalisis 4 model yang berbeda serta kelebihan dan kekurangannya.

Jenis Model Bisnis Yang Siap di Bantu

Dalam kebanyakan kasus, Anda akan berurusan dengan salah satu dari empat model bisnis. Ini adalah nama klasik mereka untuk kenyamanan.

  • Model operasi tawanan Model
  • joint venture Model   
  • fee-for-service Model
  • Build-Over-transfer

Model Operasi Tawanan

Model bisnis ini termasuk membuka kantor di luar negeri, mengatur staf, dan mengurus semua aktivitas operasional. Referensi lain untuk model ini termasuk pusat pengembangan perangkat lunak, hub pengembangan, pusat R&D, atau kantor pengembangan.

Di antara kekuatan model bisnis ini, antara lain:

  • Strong Control – Perusahaan menjalankan semua proses bisnis serta mengawasi aktivitas karyawannya secara langsung. Kenyamanan Kantor baru akan menggunakan alat dan sistem komunikasi yang sama, dan Anda akan tahu cara menanganinya.
  • Berbagi Pengetahuan – Sangat mudah bagi perusahaan untuk mentransfer karyawan antara kantor utama dan captive center untuk berbagi pengalaman.
  • Budaya Perusahaan – Nilai-nilai perusahaan Anda akan diterapkan ke cabang baru sehingga Anda tetap berada di halaman yang sama.
  • Kualitas dan Kerahasiaan Data – Perusahaan Anda akan menjaga kepemilikan dan kendali atas hak IP, tingkat layanan, dan keamanan data.

Baca juga: Manfaat Membuat Logo Perusahaan, Sewa Jasa Design Logo Agar Bagus

Namun, model bisnis captive operation juga memiliki kekurangan, antara lain:

  • Biaya Tinggi
  • Kesenjangan Pengetahuan – Perusahaan mungkin kurang memahami masalah lokal karena mereka tidak bekerja di sini sebelumnya.
  • Perekrutan – Mempekerjakan bakat lokal mungkin membutuhkan waktu lebih lama karena perusahaan tidak mengetahui secara spesifik pasar kerja lokal.

Model operasi tawanan memiliki kontrol yang kuat dan investasi tinggi. Pada saat yang sama, kecepatan dan fleksibilitas set-up rendah. Ini akan berguna bagi pemilik bisnis yang ingin mencegah banyak risiko.

joint venture ModelĀ 

Usaha patungan atau joint venture model adalah upaya gabungan dari dua perusahaan untuk memulai fasilitas dan memberikan layanan selama periode tertentu. Yang terlibat bisnis biasanya memiliki keahlian yang berbeda namun saling melengkapi.

Dengan model ini, kedua belah pihak berbagi kepemilikan atas fasilitas tersebut. Pada saat yang sama, salah satu pihak yang terlibat mengorbankan kendali atas proses agar pihak lain menghadapi risiko. 

Manfaat dari usaha patungan adalah sebagai berikut:

  • Pembagian Risiko dan Sumber Daya – Komitmen bersama dan investasi yang lebih rendah dari setiap perusahaan dapat memungkinkan untuk mendapatkan hasil yang solid.
  • Batas Waktu – Usaha patungan adalah perjanjian sementara, jadi hampir tidak ada peluang atau kebutuhan untuk komitmen jangka panjang.

Meskipun kelebihannya cukup menarik, kekurangannya juga ada. Khususnya:

  • Kurangnya Kesetaraan – Kedua belah pihak biasanya menyumbangkan tingkat keahlian dan investasi yang berbeda.
  • Produktivitas – Norma budaya dan gaya manajemen yang bervariasi dapat menyebabkan efektivitas dan kualitas produk akhir yang lebih rendah.

Joint venture memiliki kendali dan komitmen sumber daya yang relatif rendah, namun tidak terlalu fleksibel. Karena itu, Anda harus benar-benar memikirkan semua kelebihan dan kekurangannya.

Fee-for-service Model

Fee-for-service Model memungkinkan Anda menurunkan tingkat pengawasan dan menangani masalah yang lebih penting. Dalam hal ini, klien menandatangani kontrak dengan vendor yang memiliki fasilitas dan staf di lokasi asing.

Kontrak tersebut dapat berupa harga tetap atau terikat dengan waktu yang akan dihabiskan vendor untuk memberikan layanan (waktu & material).

Model ini juga memiliki beberapa sub-model dengan nama berbeda seperti “Harga Tetap”, “T&M”, “Ekstensi Tim”, dll. Yang menggabungkan konsep model penetapan harga dan keterlibatan. Nama-nama tersebut sangat umum digunakan sehingga istilah-istilah ini menjadi lumrah dan jarang membutuhkan penjelasan.

Model bisnis ini menawarkan keuntungan sebagai berikut:

  • Tidak Ada Rutin – Mendelegasikan prosedur standar dengan aturan bisnis yang jelas adalah ide yang bagus, terutama jika prosedur tersebut tidak saling bergantung dengan fungsi bisnis lainnya.
  • Tanggung jawab – Vendor harus bekerja sesuai dengan standar yang diidentifikasi oleh klien dalam perjanjian tingkat layanan.
  • Fleksibilitas – Skema biaya untuk layanan menawarkan risiko terendah dan fleksibilitas tertinggi, termasuk peningkatan volume yang mudah.
  • Pratinjau – Model operasi bisnis ini dapat berubah menjadi batu loncatan menuju kemitraan yang lebih berkomitmen (jika berhasil dengan baik).

Secara keseluruhan, model bisnis tampaknya menjadi pilihan yang baik. Namun Anda juga harus tahu tentang aspek negatif dari kerja sama tersebut:

  • Kurangnya Komitmen – Vendor tertarik untuk menerima pembayaran, yang dapat menurunkan motivasi untuk memberikan layanan kualitatif.
  • Oportunisme – Vendor mungkin sering memanfaatkan klien dengan mengenakan biaya tersembunyi dan biaya tak terduga.

Dengan model ini, bisnis menerima kesempatan untuk mendelegasikan tugas kepada karyawan perusahaan lain. Jadi, perusahaan memiliki kendali yang rendah dan melakukan investasi yang rendah tetapi menikmati fleksibilitas tinggi dan permulaan yang cepat.

Model Build-Operate-Transfer

Model BOT melibatkan penyedia layanan di negara asing yang membangun, memiliki, mengoperasikan, dan mengurus kantor atas nama klien.

Pelanggan kemudian membeli kantor yang sudah berfungsi dengan harga yang disepakati. Model ini terdiri dari 3 tahap:

Vendor menangani masalah administratif dan hukum, manajemen fasilitas, dan peralatan yang diperlukan.

Vendor mengelola semua layanan operasional (SDM, pelatihan, akuntansi, penggajian, tunjangan, keamanan, dll.).

Klien membeli seluruh operasi yang berfungsi setelah jangka waktu tertentu.

Dengan model ini, klien membayar biaya selama tahap pembuatan dan pengoperasian, kemudian mendapatkan kantor yang berjalan setelah transfer. Model ini menguntungkan bisnis dengan:

  • Kecepatan – Vendor khusus yang menangani semuanya dapat mendirikan kantor baru lebih cepat daripada perusahaan.
  • Kesederhanaan – Dalam banyak kasus, lebih mudah bagi penyedia layanan lokal untuk menangani semua masalah hukum saat mendirikan kantor.
  • Keahlian – Vendor memiliki pengalaman dan pengetahuan unik dalam perekrutan, real estat, dan kepatuhan hukum untuk mempercepat proses.

Tidak peduli seberapa menguntungkan model bisnis seperti itu, selalu ada beberapa kelemahan yang harus Anda ketahui:

Penjual – Sulit untuk menemukan vendor yang sesuai karena mereka enggan menginvestasikan uang mereka sendiri untuk menyiapkan fasilitas.

Pengalaman – Klien tidak mendapat atau sedikit pengalaman dalam menjalankan fasilitas, yang nantinya dapat berubah menjadi masalah operasional atau manajemen.

Get  menawarkan tingkat kontrol yang tinggi setelah transfer, namun memiliki fleksibilitas yang cukup rendah.

Get  bekerja paling baik untuk perusahaan produk IT yang ingin pergi ke luar negeri karena mereka tidak memiliki tahap transfer – yang merupakan salah satu tantangan utama dalam model semacam itu.

Model Bisnis Apa yang Harus Anda Gunakan?

Pilihan model bisnis bergantung pada berbagai faktor termasuk keamanan, perbedaan budaya, dan persyaratan tingkat kontrol. Jangan lupa untuk mengakui keadaan politik dan ekonomi negara tempat Anda ingin berkembang.

Jika itu adalah negara berkembang dengan budaya yang sama sekali berbeda, pasar yang tidak jelas, dan situasi politik, perusahaan lebih suka menggunakan model biaya untuk layanan. Ini karena sebagian besar risiko alokasi nya ke pemasok.

Namun, jika kita berbicara, misalnya, Ukraina atau negara-negara Eropa Timur lainnya dengan nilai-nilai Barat dalam berbisnis, wajar saja jika memilih model captive atau BOT.

Perlu juga disebutkan bahwa kesuksesan luar negeri Anda ditentukan oleh penyedia layanan terpercaya. Perlu diingat bahwa win-win solution dapat dicapai dengan perusahaan jasa yang tidak menyediakan pengembangan outsourcing.

Pada saat yang sama, pengembangan outsourcing harus menjadi pemain aktif di pasar TI yang secara khusus bekerja dengan manajemen operasional di bidang teknologi.

Menurut pendapat saya, Get adalah pilihan terbaik karena berbagi risiko dan mendukung semua proses hukum, penggajian, keuangan, real estat, SDM, dan lainnya. Itulah yang membuat model ini revolusioner. 

Jika produk IT bukan bisnis utama Anda dan Anda membutuhkan solusi yang akurat, maka model biaya layanan akan optimal untuk Anda. Ini akan memungkinkan Anda untuk menerima keahlian dan solusi siap pakai.

Memilih model tertentu tidak berarti bahwa perusahaan Anda harus mematuhinya, namun pilihan awal yang benar bernilai jutaan.

Bagaimana Memilih Model Bisnis untuk Mengatur Operasi Internasional Anda

Navigasi pos